Jalan 9 Oktober

Asal Muasal Ngaran Jalan 9 Oktober Di Pekauman

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Dalam kesempatan kali ini ulun handak sadikit bakisah sual  asal muasal ngaran jalan 9 Oktober nang hintangan Jalan Pekauman.

Sebelumnya perkenalkan dahulu, ngaran ulun ijul. Bisa dikiau amang ijul, abang ijul, aa ijul. Handak kada ngalih kawa jua dikiyau syayang…. hehehehe….. (begayaan dingsanak lah)

Nah… langsung haja.

Seperti nang kita tahu, di Banjarmasin ni banyak banar ngaran jalan. Cuntuhnya jalan Ahmad Yani, AIS Nasution, KS Tubun, Gatot Subroto, Sugiono, Piere Tendean, Haryono MT dan Jalan Katamso. Nah, itu berataan ngaran-ngaran pahlawan rivulusi nang dibantai lawan PKI bahari.

Selain memakai ngaran pahlawan, ngaran jalan biasanya jua diambil dari peristiwa tragis yang pernah dialami suatu wilayah atawa dairah. Salah satu cuntuhnya iya jalan 9 Oktober ni.

Kikira tahun 1971, Mulai Pekauman sampai Rantauan Ilir suah ada kejadian kebakaran nang cukup ganal.

Kebetulan kejadian ini pas banar tanggal 9 Oktober, jam 8 malam waktu itu.

Kebakaran ini banyak banar kerugiannya, khususnya warga yang waktu itu rumahnya umpat tebakar jua.

Menurut habar nang ulun baca di Tribun Banjarmasin, kada kurang dari 300 rumah nang tebakar tu. Ini bujur-bujur kebakaran terbesar dalam 50 tahun terakhir saat itu.

Beberapa tahun kemudian, gasan mengenang kejadian itu. Jalan mulai Pekauman sampai Rantauan ilir dibari ngaran “9 Oktober”.

Lamun kita ingat-ingat bahari tu di sepanjang jalan 9 Oktober tu banyak banar sodara kita nang cina tinggal di situ (sampai wayahini ae kalo lah). Imbah tu mun mendangar kisah-kisah urang tuha bahari banyak jua jar kuburan cina di situ tu.

Tapi, lawas-lawas habis ae sudah kuburan-kuburan cina tu, sampai wahini jadi pemukiman warga. Ngarannya tanah ni kada mau beganal pang inya. Tapi mun pian bejejalanan ke sana, cubai ja itihi di kolong-kolong rumah warga bisa ada ja tetamu kuburan cina nang lawas-lawas tu. Atau jangan-jangan pian lagi begana di sana. Cucuba ae itihi di bawah rurumahan kalu pang ada tetamu.

Nah… sakian dulu kisah ulun. Ulun mengutip jua pang dari berita online di Tribun Banjarmasin. Mun handak nang versi bahasa Indonesia nya, kawa haja pian membaca berita di situ.

Ulun pamit undur dulu. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *