Surat dari Editor

Surat dari Editor Kompas, 20 April 2021

hancau – Di bawah ini adalah surat dari editor kompas untuk yang ke sekian kalinya. Daripada terbuang sia-sia, mungkin ada baiknya kita baca surat ini.

Hai, apa kabarmu?

Semoga kabarmu baik karena anugerah kesehatan raga, pikiran, dan jiwa.

Saya membedakan ketiganya karena mengalami ketiganya berbeda. Meskipun tidak selalu, kesehatan raga yang paling mudah dikenali bisa jadi prasarat untuk kesehatan pikiran dan kesehatan jiwa.

Buat kamu yang menjalankan puasa, selamat berpuasa ya. Pekan kedua puasa sudah kita masuki dengan aktivitas yang makin beragam untuk menyambut Idul Fitri.

Makin beragamnya aktivitas itu mudah dikenali. Ruas-ruas jalan cenderung macet di jam-jam tertentu, pusat-pusat belanja padat tidak hanya di akhir pekan dan tempat makan semarak saat jam buka puasa.

Pandemi masih berlangsung

Di tengah makin beragam dan intensnya aktivitas itu, kabar baik kita dapati. Kamu pasti turut serta berkontribusi untuk kabar baik ini.

Protokol kesehatan diterapkan dengan disiplin dan ada yang mengawasi. Meskipun ada satu-dua-tiga yang abai, tak jarang petugas yang melihat mengingatkan dan kemudian dipatuhi.

surat dari editor
Pesawat Garuda Indonesia Boeing 373-800 NG dengan desain masker di bagian depan pesawat, saat diparkir di lapangan udara di Tangerang, Banten, Senin (12/10/2020). Pemasangan ”masker” di pesawat tersebut digelar untuk mendukung kampanye Gerakan ‘Ayo Pakai Masker’ dalam rangka penanggulangan pandemi Covid-19.(AFP/ADEK BERRY)

Makin beragam dan intensnya aktivitas keseharian disertai dengan penerapan protokol kesehatan secara disiplin tercermin dari kemampuan kita secara nasional menjaga kurva tetap rata dan cenderung turun.

Setelah memuncak pada 30 Januari 2021 dengan penambahan kasus positif harian sebanyak 14.518 pasien, berangsur-angsur angkanya turun menjadi 5.000-6.000 kasus positif harian.

Tentu saja, pandemi belum kita menangkan. Namun, kedisiplinan kita menarapkan protokol kesehatan perlu diapresiasi dan dipertahankan.

Patuhi protokol kesehatan

Jangan lelah memakai masker, menjaga jarak dan menghindari kerumunan.

Setahun kita berlatih menerapkan tiga hal ini semoga telah menjadi kebiasaan harian yang ringan dilakukan tanpa beban atau paksaan.

Sejumlah pembatasan saya jumpai juga tertib ditegakkan. Di stasiun kereta api, di pasar, di pusat belanja dan di tempat makan misalnya.

Suhu badan pengunjung yang datang dicek satu per satu. Jika jam operasi yang diperbolehkan berakhir, pengumuman disampaikan berulang 30 menit sebelumnya.

Pemilik kedai dengan sopan juga mengingatkan pengunjung soal pembatasan waktu sambil menutup kedai dengan membereskan meja dan kursi.

Surat dari editor
Ilustrasi menolak pakai masker(shutterstock)

Saling mengingatkan demi kesehatan dan kebaikan bersama juga menjadi kebiasaan baik selain soal disiplin pribadi dengan protokol kesehatan.

Pandemi belum kita menangkan meskipun beberapa tanda baik sudah kita dapati dan vaksin makin banyak disuntikkan.

Vaksin nusantara

Oya, terkait dengan vaksin, pekan lalu publik dibuat heboh dengan apa yang disebut sebagai vaksin Nusantara. Vaksin Nusantara digagas mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

Mendadak muncul aksi dukung mendukung dan tolak menolak untuk hal tersebut. Situasinya mendadak seperti pemilu karena melibatkan sejumlah elite, tokoh masyarakat, dan tokoh tokoh politik.

Upaya baik mencari vaksin menggunakan kaidah penelitian yang ketat termasuk metode dendritik untuk vaksin Nusantara namun menemui kendala, ditarik ke ranah politik berupa aksi dukung mendukung.

Beruntung situasinya tidak makin runyam karena semua pihak yang sejatinya berniat dan berupaya baik untuk mengatasi pandemi dengan lebih baik dipertemukan.

Senin (19/4/2021), Kepala Staf TNI AD (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa, Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito, dan Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin bertemu.

Menteri Kesehatan
Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal TNI Andika Perkasa dan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Penny K Lukito menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) terkait penelitian berbasis pelayanan sel dendritik.(Dispenad)

Disaksikan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Muhajir Effendy, ketiganya menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) terkait penelitian berbasis pelayanan sel dendritik.

Menurut MoU itu, penelitian berbasis pelayanan sel dendritik itu dilakukan untuk meningkatkan imunitas terhadap Virus SARS-CoV-2.

Selain mempedomani kaidah penelitian sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan-undangan, penelitian ini juga bersifat autologus.

Autologus mengandung arti, penelitian hanya dipergunakan untuk diri pasien sendiri sehingga tidak dapat dikomersialkan dan tidak diperlukan persetujuan izin edar.

MoU ini bukan kelanjutan dari uji klinis adaptif tahap 1. Uji klinis tahap 1 yang sering disebut berbagai kalangan sebagai program vaksin Nusantara ini masih harus merespons beberapa temuan BPOM yang bersifat critical dan major.

vaksin nusantara
Seorang seniman dengan kostum pewayangan disuntik dosis pertama vaksin COVID-19 saat vaksinasi massal bagi seniman dan budayawan di Galeri Nasional, Jakarta, Senin (19/4/2021). Sekitar 500 seniman dan budayawan di Jabodetabek menerima vaksin guna menekan penularan COVID-19 agar sektor ekonomi kreatif nasional dapat segera pulih dan bangkit. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.(ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)

Kontroversi vaksin nusantara

Vaksin nusantara menjadi kontroversi dan memunculkan aksi dukung mendukung lantaran BPOM belum mengeluarkan persetujuan pelaksanaan uji klinik (PPUK).

Aksi dukung mendukung itu dimulai dari sejumlah anggota DPR yang mendeklarasikan diri menjadi relawan dalam pengembangan vaksin Nusantara.

Pengambilan sampel darah terkait uji klinik fase II dilakukan di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (14/4/2021).

Kepala BPOM mengatakan, proses pembuatan vaksin Nusantara melompati proses yang telah disepakati.

Menurut Penny, seharusnya vaksin Nusantara melalui tahapan praklinik terlebih dahulu sebelum masuk tahap uji klinik tahap I. Tim yang memproses vaksin tersebut menolak tahapan itu.

MoU meredakan ketegangan lantaran aksi dukung mendukung dan tolak menolak upaya baik semua pihak untuk mengatasi pandemi.

presiden jokowi
Presiden Joko Widodo menyampaikan keterangan pers didampingi Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kiri) seusai melakukan peninjauan fasilitas produksi dan uji klinis tahap III vaksin COVID-19 di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Bandung, Selasa (11/8/2020). Dalam kegiatan tersebut dijadwalkan juga penyuntikan kepada 1.620 subyek relawan yang ditargetkan semua uji klinis termasuk otorisasi dari BPOM akan tuntas pada Januari 2021.(ANTARA FOTO/DHEMAS REVIYANTO)

Penelitian berbasis pelayanan sel dendritik yang ditempuh Terawan dengan vaksin Nusantara akan mempedomani kaidah penelitian sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan-undangan.

Selain itu, penelitian juga bersifat autologus. Penelitian hanya dipergunakan untuk diri pasien sendiri sehingga tidak dapat dikomersialkan dan tidak diperlukan persetujuan izin edar termasuk dari BPOM.

Langkah baik dan melegakan semua pihak yang gigih berupaya baik.

Soal upaya baik, beberapa pembatasan ditegaskan mengingat potensi keburukan yang akan terjadi.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud.

Panjang umur upaya-upaya baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *