Calon Wali Kota Bontang Meninggal Dunia Usai Jalani Perawatan.

BORNEO online, Bontang – Calon Wali Kota Bontang pada Pilkada 2020, Adi Darma meninggal dunia pada Kamis (1/10) siang setelah beberapa hari menjalani perawatan sebagai pasien positif COVID-19 di RSUD Taman Husada Bontang.

Direktur RSUD Taman Husada Bontang, dr I Gusti Made Suardika dihubungi dari Samarinda, Kamis, membenarkan berita meninggalnya Adi Darma, dikutip dari antara.

“Iya Pak Adi Darma meninggal dunia tadi pukul 11.40 Wita karena terinfeksi virus corona,” ujar Gusti.

Adi Darma diketahui menderita sakit pada 23 September 2020 sehingga tidak bisa hadir pada tahapan Pilkada pengambilan nomor urut di KPU Kota Bontang.

Saat itu pasangan Adi Darma yakni Basri Rase hadir sendirian dalam pengambilan nomor dan mendapatkan nomor urut 1 pada Pilkada Bontang 2020 dari dua pasang calon yang bersaing.

Pasangan Adi Darma- Basri Rase maju di Pilkada Bontang melalui jalur partai politik dan diusung oleh PDIP dan PKB dengan jumlah 5 kursi di DPRD setempat.

loading...

Sayangnya Dokter Gusti belum bisa membeberkan penyakit bawaan mantan Wali Kota Bontang periode 2011-2016 tersebut.

“Nanti ada keterangan resmi saat di rumah sakit,” kata Gusti.

Sebelumnya, Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Bontang merilis hasil tes swab Adi Darma yang terkonfirmasi positif COVID-19 pada Kamis (24/9). Setelah itu Adi Darma dirawat di RSUD Taman Husada Bontang.

Meninggalnya Adi Darma menambah deretan calon peserta yang akan berlaga di Pilkada 2020 di wilayah Kaltim yang meninggal dunia karena COVID-19.

Sebelumnya Calon Bupati Berau, yang juga Bupati Berau, H Muharram, dinyatakan meninggal dunia setelah menjalani perawatan karena covid-19 di Rumah Sakit Pertamina Balikpapan, pada Selasa 22 September 2020 lalu.

Editor: